Saturday, April 1, 2017

Prolog: Seluruh Cinta

Hanis merenung ke luar jendela. Sudah lima tahun perkara yang memedihkan hati dan perasaanya itu berlalu. Hatinya sudah tertutup untuk menerima sesiapa pun lelaki yang hadir dalam hiudpnya, Dah penat. Penat dengan sandiwara sedang hati ikhlas. Ahhh, itu dulu ketika di alam persekolahan. Masing-masing masih belum bersedia memikul tanggungjawab sedang cinta itu rupaya besar tanggungjawabnya. Masing-masing bodoh mengatakan dan mengiakannya. Ya, bila bercinta kata-kata janji manis dituturkan sang teruna. Si gadis pula teruja dengan kata-kata nista. Tapi, tetap sama kalau niatnya hanya untuk berseronok dan bukan untuk menikahi. Sudah, cukup! Walau berjuta lelaki yang datang menemui abah untuk meminangnya hatinya tetap tak akan terima kerana seribu yang datang tak sama dengan satu yang pergi. Aku tak harap dia kembali menagih kasih. Biar, luka itu yang membuatkan aku menjadi kuat dan setabah ini. Sampai bila nak begini? Mungkin, dia dah pun bahagia. Aku akan move on. Tapi, untuk menerima lelaki dalam hidup itu tidak mungkin akan berlaku. Biarlah masa yang menentukan. Allah tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya. Tiba masa, Allah akan hadirkan jua insan yang sudi menerima kekurangan dan melengkapkan kekurangan diri aku.

Hanis berbicara sendirian di dalam hati sambil melihat pemandangan indah malam dipenuhi bintang di langit. Subhanallah. Hatinya memuji kekuasaan dan kebesaran Allah. Telefon bimbit berdering. Langkah di atur menuju ke bilik lalu duduk di birai katil menjawab panggilan. Unknown number. Private pula tu. Nak angkat ke tak? Hanis berkira sama ada hendak menjawab panggilan ataupun tidak. Sudah lima kali telefonnya dibiarkan berdering tanpa berjawab. Panggilan keenam muncul tidak sampai pula hati Hanis. Mungkin ada perkara penting dari pemanggil.

"Bismillahirrahmanirrahim..." Hanis menjawab panggilan dengan basmalah.

Hanis berdiam. Pemanggil di talian juga turut berdiam.
Selang dua minit,

"Assalamualaikum Nurul..." Hanis terkejut. Wajahnya pucat. Tiada seorang pun yang memanggil Hanis dengan panggilan Nurul kecuali dia. Ya Allah, apakah yang engkau ingin tunjukkan pada diri ku?

"Waalaikumsalam.. siapa ni?" digagahkan juga diri untuk menjawab bertanya siapa gerangan di sana. Perasaan yang hadir cuba di usir.

"Saya Zarif. Nurul.. saya dah bersedia!" tuturnya yakin.

Hanis pelik.

"What? Bersedia?" soal Hanis pelik. Suara dinaikkan sedikit. Fuhh, bengang lah pula.

"Ya Nurul, saya dah bersedia. Izinkan saya jumpa ibu dan ayah awak untuk kita bincang supaya dapat membina hubungan yang halal. Saya dah bincang dengan ayah saya tentang perkara ni. Saya pernah berjanji kan?' tuturnya panjang lebar.

"Zarif! Jangan cakap tentang janji. Saya benci. Jangan pernah kembali dalam hidup saya. Dan, saya langsung tak pernah berharap awak kembali dalam hidup saya. Sebab saya benci awak Zarif! Benci! Pergi jauh-jauh dalam hidup saya dan jangan pernah kembali. Jangan buat hati saya sakit untuk sekali lagi. Saya dah penat! Assalamualaikum" Hanis mencampak telefon bimbitnya di katil lalu membaluti tubuh dengan air mata yang masih bersisa. Cukuplah untuk hari ini.

Zarif merenung telefon bimbitnya. Air mata yang di tahan selama ini akhirnya jatuh jua. Lima tahun dia menahan perasaannya. Menahan perasaan rindu yang mendalam pada Nurul Hanis Athirah. Bukan dia sengaja. Tapi, dia tidak sanggup bergelumang dengan dosa yang pernah dilakukan dulu. Sampai bila-bila pun kalau Allah kata haram tetap haram. Dia terpaksa meninggalkan Hanis untuk menjadi hamba Allah yang terbaik. Pengalaman inilah yang membuatkan Zarif berhati-hati untuk tidak melukai hati wanita. Melihat Nurul bersedih sudah cukup membuatkan hati Zarif terseksa. Mana mungkin, melihat satu-satunya wanita yang dia cintai dari alam persekolahan hingga kini bersedih kerana dirinya.

Salahnya juga dulu, menabur segala harapan padanya. Sungguh, dia berniat! Kau bodoh Zarif! Zarif mengutuk dirinya sendiri. Biar masa yang menentukan segalanya. Zarif memang layak dibenci kerana telah menyakiti hati seorang wanita.

No comments: