Friday, September 20, 2013

Give Up


Kengkadang rasa kenapa dalam life ni, cuma aku yang di uji.

Sebenarnya bukan cuma kita yang diuji dengan ujian yang berat, tapi sebab kita tak buka mata untuk tengok jalan hidup orang-orang hebat.

Macam mana dia jadi hebat?
Macam mana dia harungi semua ujian?

Sombong mana pun kita untuk sujud pada Allah, pada akhirnya, kita akan tertunduk sujud menyembah bumi juga. Tak percaya?

Maka cuba saja. Bila akhirnya kita dah terlalu lelah melangkah. Terlalu penat menongkah arus ujian. Akhirnya rebah. Jatuh melutut, menangis. Mula tanya pada diri, "Allah, kenapa aku terus-terusan diuji?"

Sedangkan masa senang, masa Allah beri nikmat melimpah ruah, susah nak sujud. Hatta nak sebut nama Allah pun payah!

Nauzubillah.

Pernah rasa, baik aku berhenti berdakwah. Makin hari makin ramai pembenci. Makin lama makin banyak orang tak suka.

Ah! Tampar diri laju-laju.

Redha siapa yang aku cari? Manusia? Maka aku akan kecewa bila manusia menjauh.

Allah menjauh? Tak. Dia tak jauh.

Lalu apa bukti yang kata Allah tak jauh?

Kalau Allah jauh, takkan wujud ayat Quran dalam surah Al Baqarah ayat 186,
"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat."
Nanges.

Penat.

Yes.

Lelah.

Ya.

Kecewa.

Parah. Sakit. Sesak. Bila kita usaha sehabis daya, tapi yang mengikut cuma seorang dua. Bukan mengejar pengikut untuk raih famous, dapat apa kalau nama disebut-sebut, dipuja puji penduduk dunia, tapi penduduk langit mengeji malahan Allah murka pada kita?

Kita sedih. Sebab yang mengikut cuma segelintir, selebihnya menentang dan menghina.

Lalu kita lupa untuk selak lembaran sirah. Bagaimana Nabi Yunus alaihissalam bersabar, dakwahnya lama, tapi yang mengikutnya sedikit cuma. Akibat kecewa, baginda membawa diri jauh dari kaumnya. Cerita selanjutnya, boleh beli sendiri buku kisah para nabi.

Lupa juga pada kisah Nabi Luth, ditentang isteri sendiri. Nabi Nuh, diuji dengan anak sendiri. Lalu kita, diuji dengan apa? Nafsu sendiri?

Sudahlah.

Mulut manusia bukan kita mampu tutup semua. Untuk jaga hati manusia juga, kalau sorang dua tak apa, ini beribu malah beratus ribu manusia perlu dijaga hatinya.

Untuk memudahkan kerja, jaga lidah kita. Sebab untuk jaga hati beratus malah beribu manusia, kita tak mampu. Tapi untuk jaga lidah sendiri untuk avoid orang terluka, insyaallah kita mampu.

Jadi jomlah.

Tajdid niat. Perbaharui niat. Perbetulkan niat.

Dakwah kita sebab manusia atau sebab cinta pada agama?
Dakwah kita sebab nak raih nama atau sebab kasih kita pada Dia?

Tepuk dada tanya jiwa, sekebal mana iman kita.

Baru dijentik sudah rebah.
Baru ditiup sudah lelah.
Baru ditolak sudah mengalah.
Baru digertak sudah gelabah.

Semoga segala ujian, buat kita makin dekat dengan Allah.

Sujudlah, sebab pada sujud itu ada kedamaian.

Bangunlah di sepertiga akhir malam, kerana pada qiamullail itu adanya sumber kekuatan.

Salam cinta salam mahabbah.

budak-tomato

No comments: