Saturday, July 6, 2013

Jatuh, sumber kekuatan?


Lima tahun dulu.

"Nik Haseef Irsyad,"

Irsyad menoleh, memandang wajah sahabatnya. Sahabat terbaiknya. Keningnya terangkat sebelah.

Aiman Luthfi tertunduk memandang kakinya yang berpijak di atas pepasir pantai.

"Nanti kita akan terpisah. Kau nak kena sana, aku teruskan di sini. Doakan aku kuat."

Senyum, "Aiman, kau kan hebat. Dalam bab agama, kau jauh lebih berisi. Dalam bab tauhid fiqah, kau lebih mantap. Dalam apa-apa situasi juga, kau lebih banyak berbanding aku. Aku takut, aku yang jatuh di negara orang."

Tangan kiri Aiman Luthfi terus menyentuh bahu kanan Irsyad. Dia menggeleng, air mukanya jelas menggambarkan keseriusan, "Syad, aku bukan malaikat. Iman aku yazid wa yanqus."

Angin lembut menampar wajah mereka, mengelus rambut kedua pemuda itu.

Irsyad mengetap bibir bawah, mengangguk perlahan namun wajahnya ditundukkan. Tak sanggup bertentang mata dengan sahabatnya.

Tubuh Nik Haseef Irsyad dipeluk erat, "Kalau aku jatuh, tolong tarik aku semula." Bisik Aiman Luthfi perlahan.

Irsyad mengangguk lagi. Tubuhnya terasa lemah. Seakan perpisahan yang bakal berlaku, adalah perpisahan selamanya.

"Permintaan kedua aku, tolong doakan aku, selalu." Pelukannya bertambah erat. Ada butir-butir jernih yang meluncur laju di pipinya. Irsyad membalas pelukan itu.

Sebak. Sesak. Lelah.

Dalam keadaan separuh berbisik, "Aiman, ini bukan yang terakhir kan?" Kepalanya terasa berat, dadanya terhimpit sesak. Sebak. Air matanya sudah ada yang gugur menyentuh jersi Arsenal milik Aiman Luthfi.

Dalam senyuman menahan sebak, Aiman Luthfi menggeleng, walau dia tahu Haseef Irsyad pasti tak mampu melihat gelengan serta senyumannya. Namun dia yakin, Haseef Irsyad mampu rasa pergerakkannya tadi.

"Ini bukan pertemuan terakhir. Juga bukan perpisahan terakhir. Kita akan bertemu kembali di syurga, dan kita akan berpisah lagi sewaktu ajal menjemput pergi."

Tenang suara Aiman Luthfi, walau getaran suaranya menahan sendu.

Haseef Irsyad meleraikan pelukan. Aiman Luthfi juga berundur setapak ke belakang.

"Nanti kau jauh dari aku," Haseef Irsyad bersuara lemah.

Aiman Luthfi ketawa kecil, tangan kanannya menyentuh dada Haseef Irsyad, "Aku jauh pada zahirnya. Tapi hakikatnya, aku ada di sini."

Dia menepuk perlahan dada Irsyad beberapa kali.


Nafas terkeluh berat.

Janji. Mampukah aku?

Akhir-akhir ni aku suka betul buat cerita kurang menarik sebagai pemula bicara. Acewah. Kalau malas nak baca, boleh je nak skip. Kalau malas nak skip, boleh je clos tab. Aherherher.
"Munafik itu, bila berkata-kata, dia berdusta. Bila diberi amanah, dia khianat, dan bila berjanji, dia mungkiri." Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurayrah.
Ramai antara kita, yang lancar menutur janji. Tapi apa yang terhasil tak selancar tuturan kata janji itu sendiri.

Ada masa, jatuh juga satu sumber kekuatan. Percaya? Okay macam ni, kalau kita tak pernah jatuh, adakah kita akan tahu di mana titik kelemahan kita? Kalau kita sentiasa di atas, macam mana kita nak tahu apa rasanya berada di bawah? Bila kita gagal, baru kita dapat merasa manisnya nikmat kejayaan. Sebab itulah, jatuh juga sumber kekuatan.

Kawan, kekuatan sebenar kita, bila kita tak rasa bangun qiamullail itu satu bebanan. Bila kerja dakwah yang payah itu juga masih dirasa satu nikmat. Sebab bukan semua orang dapat rasa nikmatnya dakwah tarbiyah. Jadi, sebagai yang terpilih, kenapa sikit sangat bersyukur?

Aku ada dua berita gembira, dan satu berita sedih. Nak tahu yang mana dulu?

Okey aku bagi berita sedih dulu, boleh?
"Sesungguhnya barangsiapa yang datang kepada Tuhannya dalam keadaan berdosa, maka sungguh baginya adalah neraka Jahannam." - [Taha:74]
Sedih tak berita ni? Berita ancaman bagi orang-orang yang tak sempat bertaubat, namun nyawanya sudah dijemput pergi. Jadi kenapa masih nak lengahkan bertaubat, sedangkan mati tak pernah boleh dilewatkan.

Now aku bagi dua berita gembira pula eh?
"Tetapi barangsiapa datang kepada-Nya dalam keadaan beriman, dan telah mengerjakan kebajikan, maka mereka itulah orang yang memperoleh darjat yang tinggi (mulia)" - [Taha:75]
"Iaitu syurga-syurga 'Adn, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah balasan bagi orang-orang yang menyucikan diri." - [Taha:76]
Jadi best tak berita gembira ni? Ganjaran bagi orang yang bertaubat, menyucikan diri dari dosa itu adalah syurga.

Banyak mana pun dosa kita pernah buat, Allah sedia untuk ampunkan. Tapi syaratnya satu lah, minta keampunan tu pada Dia. Allah tu Maha Pengampun. Bawa dosa seluas langit dan bumi sekalipun, keampunan Allah tu jauh lebih luas.

Jatuh dalam lumpur maksiat, bukan alasan untuk tak bangun semula, keluar dari lumpur tu dan pergi bersihkan diri semula. Ingat, keampunan Allah itukan jauh lebih luas. Yakinlah, Allah tak pernah mungkir janji.

Kalau sibuk dengan study, assignment, kerja sekalipun, solat jangan tinggal, baca Quran paling kurang sehari satu muka surat. Boleh tak? Jatuh banyak kali pun, bukan alasan untuk tak boleh bangun semula. Okey? Senyum!

budak-tomato

3 comments:

afiq_aziz12 said...

bismillah. assalamualaikum. sgt menarik dah menyentuh hati saya.

afiq_aziz12 said...

bismillah. assalamualaikum. sgt seronok ana membace. menyentuh hati dan byk bwk pengajaran

afiq_aziz12 said...

bismillah. assalamualaikum. sgt seronok dan menyentuh hati