Tuesday, February 5, 2013

Poyo. Sila Tunjuk, Bukan Menunjuk-Nunjuk


Berbicara soal agama, dikata poyo.



Bertudung labuh dan menutup aurat dengan sempurna. Poyo!

Solat. Poyo!

Berusrah. Poyo!

Baca al-quran, pergi kuliah agama, mengajak manusia berbuat baik. Semuanya poyo!!

Apa jua yang berada dalam kategori agama, segelintir daripada kita memandang rendah. Pandang sahaja sudah rendah, bertambah pula dengan merendah-rendahkan orang. Kritikal~

Jika ada seorang ibu yang baru sahaja melahirkan anak, lalu dipeluk dan diciumnya anak itu… apakah yang akan kita katakan?

Jika ada seorang bapa yang gemar menasihati anak-anaknya.. apakah yang akan kita katakan?

Katalah apa sekalipun. Tetapi ingat. Jangan kita herdik, caci maki, persendakan, marah, dan melakukan dengan perkara-perkara yang tidak molek. Kerana, kita semua adalah milik-Nya. Belajarlah redha dengan meredhai-Nya terlebih dahulu. Juga redha dengan agama-Nya dan Nabi-Nya. Pakej!

Bagi yang pernah terkena, dan pernah merasa, dan ada pengalaman sebegini.. rileks. Jangan kita berputus asa. Tuhan tidak suka. Bila Tuhan tidak suka, sudah jauhlah rahmat-Nya. Bilamana sudah jauh dengan rahmat-Nya, agak-agak layak ke kita jadi ahli syurga-Nya?


Bangkitlah IMAN!!

Memang, Tuhan jadikan kita dengan adanya tujuan. Tetapi, disebalik tujuan itu.. tersingkapnya hikmah untuk kita meneruskan legasi kehidupan.

Kenapakah Tuhan pilih kita untuk hidup di akhir zaman?

Erm…

Sebab Allah itu Maha Hebat. Lalu, dengan kehebatan-Nya, ia menciptakan kita di akhir zaman ini.

Dan… ?

Dan, Allah Maha Hebat ingin mengajar dan mendidik kita supaya menjadi insan yang hebat. Biar tidak sehebat superman, batman, spiderman, facebookmen, twittermen,  dan bla.. bla.. bla…

Itu bukan ukuran.  Andai semua itu menjadi keutamaan, buang sahajalah IMAN di dalam diri itu.

Pada fasa kehidupan yang memuncak ini, kebaikan itu perlu ditunjuk dengan bersulamkan IMAN. Jika para ibubapa tidak menunjukkan sifat murni dan kebaikan kepada keluarga, rosak. Jika jiran tetangga tidak merealisasikan kebaikan, masyarakat hancur. Sebarkanlah kebaikan, walau diserang ujian kemanusiaan. Tunjukkan kebaikan, agar nanti keburukan tersungkur dan mengakui kehebatan kebaikan.


Kita pamerkan kebaikan, adalah kerana agama itu milik-Nya.

Usah kita menunjuk-nunjuk, dek kerana ingin mengejar gelaran keduniaan. Semua itu boleh mengundang kebinasaan akibat daripada keegoan dan kehendak diri yang tidak puas menganggu. Turutkan segala kehendak yang tersasar, sama sekali kita ikut telunjuk syaitan. Tergamakkah kita?
Jadi, sila tunjukkan kebaikan. Bukan menunjuk-nunjuk dengan bersebabkan keduniaan.



Sumber:akuislam.com

No comments: