Tuesday, July 3, 2012

bercintalah sampai buta

Bismillah..
Ehem. Orang kata cinta itu buta. Macam ye je kan? (:
Ya, cinta tu memang membutakan. Kalau mata dan hati dah terbuta dek penangan cinta, apa saja sanggup dibuatnya, mana saja sanggup diredahnya, siapa saja sanggup ditemunya, bila saja sangup ditempuhnya. Tak ada soalan, tak ada ragu, alasan? Ohh apatah lagi. Bak kata orang putih, “your wish is my command”..
Cinta kepada si Dia
Uih siapa Dia tu? Haa Dia lah, si Dia.. Allah.
Kerana sesungguhnya Tuhan kamu Amat melimpah belas kasihan dan rahmatNya. 16:47
Kita tahu je, Allah tu Maha Penyayang. Kita tahu, cinta dan kasih sayang Allah terhadap kita hambaNya ni, seluas langit dan bumi, tak pernah putus, tak pernah padam.
Apa bukti nya Allah tu tak pernah berhenti sayangkan hambaNya? Hmm satu contoh yang kiranya paling sentap la ea, bayangkanlah, sambil hamba Dia buat dosa pun, Dia boleh teruskan supply oksigen. Terus biarkan jantung berdegup, terus biarkan mata melihat, kaki berjalan, tangan bergerak,  sedangkan semua tu bergerak mengingkari kata-kata Dia, bergerak berbuat benda yang Dia tak suka. Tapi Allah bagi je lagi. Tak cukup sayang lagi tu? Itu belum sebut lagi macam mana Dia balas ketaatan dan ksyukuran kita..
Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhan kamu memberitahu kepada kamu, sekiranya kamu bersyukur Aku akan menambahkan (nikmat-Ku) kepada kamu tetapi sekiranya kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya azab-Ku sungguh pedih”.  14:7
Tapi kenapa kita payah sangat nak rasa cinta pada Allah? Kenapa, kalau dekat benda lain senang pulak. Tapi dekat Allah, tak senang nak rasa cinta sampai tahap yang membutakan tu. Tahap yang membuatkan kita sanggup  buat apa saja demi Allah, mana saja sanggup kita redah, siapa saja sanggup kita temu, bila saja sangup kita tempuh. Tak ada soal, tak ada ragu, alasan? Ohh apatah lagi.
Kenapa?
Senang saja jawapannya. Kalau mata dan hati kita belum lagi dibutakan oleh cinta ilahi, itu maknanya kita belum lagi betul-betul celikkan mata dan hati, dan melihat ke arah cintaNya.
Lalu menjadilah kita manusia yang nampak pada gaya nya wah bukan main hebat, bergaya, gah berjalan dengan lagak dan style penuh menawan, kereta mahal, baju branded, duit banyak ,poket berat lah kan..padahal, tak lebih dari binatang ternak, malah lebih teruk. Kerana mereka lalai. Lalai dan sangat lalai.
Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.  7:179
Nampak tak tu? Neraka adalah ‘specially dedicated’ untuk golongan-golongan ini. Seram. Nauzubillah, nauzubillah..
Kembalilah berhubungan dengan Allah
Pernah tak duduk tanya-tanya, kenapa nya kita ni nak kena berhubungan cinta (yang kuat) dengan Allah?
KERANA, kalau tidak, pakailah baju branded macamana pun, pandulah kereta baru macam mana pun, punyalah duit banyak manapun, tapi kalau kita tak berhubungan cinta dengan Allah kita automatic ditimpa kehinaan.
Mereka ditimpakan kehinaan (dari segala jurusan) di mana sahaja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang teguh pada hubungan dengan Allah, dan (memelihara) hubungan dengan  manusia. 3:112
Hablimminallah wa hablimminannas’
Hubungan dengan Allah, dan hubungan dengan manusia. Ulang suara, hubungan dengan Allah, dan hubungan dengan manusia. Bukan salah satu, tapi dua-dua. Tapi, nak highlight sikit, bila Allah letakkan ‘hablimminallah’dekat depan, tu menunjukkan yang itu lebih utama. DAN, aha, ni penting – untuk dapat hubungan yang baik dengan manusia, kena ada dulu hubungan yang baik dengan Allah.
Seperti kata-kata ulamak dulu-dulu, barangsiapa yang memelihara hubungannya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan manusia.
Lagi sebab, kenapa kita nak kena berhubungan dengan Allah ialah; kerana Dia lah sumber kekuatan. Dia lah sumber ketenangan, Dia lah sumber keupayaan, Dia lah sumber segala-galanya. Rasa gembira, rasa sedih, semua tu datang dari sisi Allah. Kebahagiaan, kepayahan, nikmat dan musibah, semuanya gugur dari sisi Allah ke. Jadi kenapa kita nak cari dekat tempat lain? Kenapa dah macam tu pun, kita tak nak ada link dengan Maha Pemilik tu? Duduk sibuk nak ada cable dengan orang besar sana, orang  besar sini, tapi cable dengan yang Maha Perkasa tak mau cari.
Padahal kan, Allah sepanjang masa ready untuk balas cinta kita. Kasih sayang Allah terlalu banyak.  Cukup untuk semua orang. Malah, lagi orang tu cintakan Allah, lagi bertambah-tambah, bergemuk-gemuk cinta Allah pada Dia.
Eih kalau orang besar mana-mana lah kan, kalau dah ramai sangat orang nak ber-‘çable’dengan dia, lama-lama tak menang tangan jugak dia pun. He he.  Tapi Allah tak, ok. Allah tak pernah dan takkan ‘tak menang tangan’ dengan hamba-hamba Dia yang macam-macam kerenah ni.
Malah lagi, Dia sentiasa rindukan rintihan dan suara hamba-hambaNya, dia sentiasa bermurah hati dengan sifat Maha Pemurah Nya untuk limpahkan rahmat dan nikmatNya dekat kita ni..jadi kenapa kita nak berpaling, tak mau celikkan seluruh penglihatan kepada cintaNya, takmau berlari-lari dan kejar cintaNya, tak mau tenggelamkan diri dalam asyiknya bercinta dan berhubungan, mengadu meminta dan bercerita dengan Allah?
Kesian sungguh kita. Sebab rugi. Rugi yang amat sangat. Di dunia rugi, di akhirat sana apatah lagi.
Jadi itulah dia, marilah, celikkan mata dan hati kepada cinta ilahi, kejar dan terus kejar cinta ilahi, sampai kita dibutakan oleh cinta Dia. Macam mana nak mula? Banyak cara. Tapi, kita boleh simpulkan kepada tiga.
Innallaha yuhibbul muhsinin (al baqarah 2:195)wallahu 
yuhibbul sobiriin (ali Imran 3:146)
Innallaha yuhibbul mutawakkiliin (ali Imran 3:159)
Sesungguhnya Allah mencintai orang yang IHSAN, SABAR, dan BERTAWAKKAL kepada Nya.
Allah mencintai orang-orang ihsan, iaitu orang yang bila dia buat apa-apa, lagaknya seolah-olah dia melihat Allah dan dia sentiasa merasai Allah melihat dia, jadi dia selalu jaga hati, lisan dan anggota dia, depanorang ke, belakang orang ke, dia jaga. (rujuk hadith ke 2, arba’in an-nawawi)
Allah cinta pada orang-orang yang sabar, yaitu menahan diri. Menahan hati, menahan lisan dan anggota dia dari buat benda-benda yang tergelincir dari landasan islam.
Allah cinta pada orang-orang yang bertawakkal kepada Allah. Di awal, di tengah dan akhir kerja-kerja dia, dia serahkan bulat-bulat kepercayaan pada Allah saja, dan cinta serta terima apa saja ketentuan yang Allah bagi di kemudian hari. Allah cintakan orang-orang yang macam ni.
Ihsan, sabar dan tawakkal. Tiga kunci asas untuk raih cinta Allah.
Boleh?
Boleh punya…. (:
Selamat mencuba, inshaallah. Hablimminallah, wa hablimminannas.
Wallahualam..

No comments: