Saturday, June 16, 2012

Suami Yang Kubenci #63

Bunyi kicauan burung dari arah rimbunan pokok durian menggamit perhatian Hannah yang sendirian di pondok. Sekatika dia tersenyum sebelum perhatiannya dicuri pula oleh tangisan anak kecil di dalam dakapan Batrisya yang baru muncul dari arah sebalik pondok.


"Alalala... kenapa ni?" Hannah menepuk perlahan kedua-dua belah tangannya.


"Tolong dukung saya kejap ya, mak long..." Batrisya ketawa kecil lalu menyerahkan anak kecil itu kepada Hannah.


"Nak tukar Pampers la tu... dah penuh..." Fawaz pula tiba. Lelaki itu sedang menolak kereta sorong yang dipenuhi buah durian.


"Banyak buah durian gugur, mak?" tanya Hannah kepada Sarimah yang sudah duduk di sebelahnya. Mak mertuanya itu sempat mengagah anak kecil dalam dukungan Hannah.


"Banyak... tapi si Fawaz ni hah... dah tak larat nak kutip... Cucu nenek ni pelak menangis... Lagipun banyak nyamuk, kan Jannah? Nasib baik cucu comel nenek ni tak kena gigit..."


"Mari sini, anak abah... kita tukar Pampers..." Fawaz mengambil anak kecil itu dari dukungan Hannah. Dia membawa anak kecil itu kepada Batrisya yang sudah bersedia untuk menukar lampin anaknya.


"Wah... abang Fawaz memang teror bab jaga anak ni, kan mak? Kalau macam ni... tak susah la kalau Batrisya selalu kena pergi kursus..." usik Hannah.


Batrisya dan Fawaz ketawa. Bahagia sungguh kedua-dua pasangan itu apabila dianugerahkan Allah seorang bayi perempuan yang diberi nama Sumayyah Jannah itu.


Bila melihat anak kecil itu, hatinya dipagut rasa rindu dan sedih. dia teringatkan arwah anak lelakinya dahulu. Anak yang Uwais namakan sebagai Unais Ukasyah itu tidak sempat ditatapnya. bukan mudah untuk dia menerima hakikat kehilangan itu meskipun sudah hampir lima tahun berlalu.


Namun begitu, dia percaya Allah tidak menguji hamba-Nya dengan sia-sia. allah ambil Unais daripadanya tetapi Allah juga memberikan anugerah yang terbaik pada dia dan Uwais. Kata orang lama... yang patah itu pastinya akan tumbuh yang baharu dan hilang itu pasti akan berganti.


"Mama! Mama! Mama!" 


Hannah berpaling daripada memandang Fawaz yang sedang menukar lampin anaknya. FDari arah tali air dia lihat pula seorang kanak-kanak perempuan sedang berlari mendapatkannya.


"Amboi... cucu nenek...! apa benda yang dibawaknya tu?" Sarimah turut tersenyum melihat anak itu.


"Mama! Engok ni... Omel ahhh..." Sebiji botol kaca berisi seekor ikan laga ditunjukkan pada Hannah dan Sarimah.


"Eh... eh... comelnya ikan dia... Papa tangkap ya sayang?" Hannah yang duduk di tangga turun lalu menghadap anak perempuannya yang berusia empat tahun itu.


"Papa angkap..." jawab anak itu yang masih agak pelat.


"Mari nenek nak tengok ikan adik tu..." Sarimah menggamit cucunya.


"Ni... omel tak nek? Ane biyu..."


"Warna biru..." Hannah ketawa bila mak mertuanya mengerut dahi mendengar tutur kata anak perempuannya itu.


""Oh... haah... comel... macam Nafisa jugak, kan?


"Aya omel nek?"


"Comel..." sarimah mengangkat anak itu lalu duduk di ribaannya.


Anak kecil itu ketawa hingga senyumannya menampakkan lesung pipit di kedua-dua belah pipinya. Hannah terpaku seketika. Alahai... sebiji senyuman papanya.


"Sayang... abang mana?"


"Ngan papa..." jawab anak itu pendek. Ralit pula melihat ikan laganya. Sama dengan ikan laga yang pernah dihadiahka Uwais kepadanya dulu. Ikan laga yang sudah mati sebab kelaparan!


"Ibu! Ibu! Ibu! Abah! Abah!"


Kali ini mereka yang di pondok menunggu durian itu dikejutkan pula dengan jeritan halus yang juga datang dari arah sungai. Jeritan yang bergabung dengan ilai tawa menggamitkan suasana.


"Kenapa Fawza?" Batrisya terkejut bila dirinya didakap erat. Anak lelakinya Muhammad Fawza sedang menangis dan di belakangnya hero dalam keluarga mereka sedng ketawa sambil mengacah  anak lelakinya dengan seekor lintah.


"Daqia!!! Ya Allah... buang binatang tu!" Hannah cekak pinggang. Kalau dah suka buat Fawza menangis tu, memang tak de orang lain. Mata nakal anak lealkinya yang seorang itu diapandang. Mata coklat dengan wajah yang saling tak tumpah seperti ayahnya itu nampak bersahaja. Seperti selalunya, anak itu akan tayang muka selambanya.

No comments: