Saturday, May 19, 2012

Kita Makhluk Mulia

Bismillahirrahmanirrahim... Assalamualaikum
Huhu... agak lama jugak saya tak menulis di blog ini...
Jadi, pada hari ini saya ingin kita bersama-sama muhasabah...


Okay,
Kalau ada orang bertanya kepada anda dari manakah asal-usul anda, apakah yang biasa anda jawab?


"Saya asal orang Ayer Hitam, tapi sekarang duduk di Batu Pahat."


"bla, bla, bla..."


Itulah jawapan yang biasa kita jawab. Asal usul keturunan. Tapi bukan itu jawapan yang kita mahu kali ini. Persoalan yang kita mahu kupas di sini bukan semata-mata asal usul, tetapi kita hendak merasakan kehidupan itu benar-benar satu anugerah daripada Allah dengan kita merenung semula penciptaan kita, drpd apakah kita diciptakan dan siapakah yang mencipta kita.


Secara ringkasnya, kita hendak mengetahui dari mana kita datang.


"Dan sesungguhnya, Kami menciptakan manusia itu daripada saripati yang berasal daripada tanah." (Al-Mukminun: 12)


"Kemudian Kami jadikan "pati" itu (setitis) air benih pada tempat penetapan yang kukuh." (Al-Mukminun: 13)


"Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang kemudian Kami balut tulang- tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu, Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta." (Al-Mukminun: 14)


Subhanallah, memang benarlah Allah itu sebaik-baik pencipta. Lihatlah kita sekarang, boleh berjalan, bercakap, berfikir, melihat, melakukan pelbagai perkara dan mempunyai perasaan. Allah menjadikan kita hanya drpd setitis air mani yang bergabung dengan ovum kepada mnusia spt yang wujud sejak zaman dahulu lagi. Ajaib bukan? Siapakah yang dapat melakukan sedemikian selain Allah?


Terjawabkah soalan kita tadi iaitu dari mana kita datang? Jwpnnya hanya satu, kita datang drpd Allah. Malah kita datang tidak kosong shj. Allah tdk menciptakan kita dengan sambil lewa. Lihatlah, bagaimana telitinya Allah menciptakan kita. Tersusun, teratur dan berperingkat.


Kenyataannya, kita ini datang drpd Allah. Malah untuk pengetahuan kita, kampung sebenar kita ialah syurga. Percaya? Allah menciptakan mnusia drpd tanah hanya sekali. Iaitu mnusia yang pertama, bapa kita yang pertama yakni Adam a.s.


Kita sbnrnya makhluk yang saaangat istimewa. Apabila Nabi Adam a.s. itu dicitakan, Allah SWT memerintahkan para malaikat dan iblis untuk sujud kepada Nabi Adam a.s. sbg tanda hormat.


"Dan (ingatkanlah peristiwa) tatkala Kami berfirman kepada malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam", lalu mereka sujud, melainkan iblis, ia enggan sujud." (Taha: 116)


Lihat, Allah perintahkan para malaikat bersujud kepada kita, yakni manusia. Itu tanda mulia dan istimewanya kita.


Tidakkah kita merasakan yang diri kita ini berharga? Dicipta oleh sebaik-baik Pencipta, dan diciptakan pula dengan sebaik-baik kejadian. Kemudian diarahkan pula oleh Allah para malaikat itu untuk sujud kepada kita. Tidakkah ini istimewa yang tiada bandingnya?


Kita datang drpd Allah, dan kedatangan kita adlh kedatangan yang mulia.


Maka, tidakkah anda terfikir, kedatangan yang mulia ini perlu diisi dengan apa? Adakah dengan perkara yang sia-sia?


Marilah kita menggerakkan akal dan kita duduk berfikir sebentar, apakah matlamat kita didatangkan dengan kedatangan yang penuh istimewa ini. Adakah kedatangan yang istimewa itu, hanya untuk kita bermain-main sahaja?


Mari bersama saya, kita duduk dengan tenang supaya dapat memutarkan akal fikiran kita.


Muhasabah. 

No comments: