Monday, May 30, 2011

Kehidupan:Bagaimana Hati Kita ???

Hidup kita sebenarnya banyak dipengaruhi oleh hati. Orang yang tersenyum riang menggambarkan hatinya yang tenang dan damai. Jarang orang yang ketawa terbahak-bahak ketika hatinya sedang duka lara atau menangis teresak-esak ketika hatinya bahagia dan ceria.
Kita ketawa setelah kita merasakan kegembiraan dalam hati kita. Jarang pula orang ketawa, seketika kemudian baru hatinya terasa gembira. Jadi yang menentukan kedaan diri kita ialah hati. Kalu hati kita jernih maka wajah kita juga jernih tetapi jika hati kita keruh maka wajah kita juga keruh.
Persoalannya, hati dan wajah bagaimana yang kita inginkan?
Bayangkan orang yang sentiasa positif dengan kehidupannya. Apabila hidup dilimpahi nikmat maka dia memanjatkan kesyukurannya kepada Allah SWT atas limpah kurniaNya. Lidahnya tidak jemu berzikir memuji Allah SWT. Apabila ia diuji maka iapun sabar dan pasrah. Ia menganggapnya sebagai ujian Allah untuk mengukur cinta dan ketaatannya pada Allah. Lalu ia pun memandang semua itu sebagai kebaikan dan ladang amal. Lidahnya mengalunkan istighfar dan berdoa agar setiap kesabarannya itu diberi pahala dan mendekatkannya kepada Allah SWT.
Inilah hati mukmin yang diisyaratkan oleh Rasulullah SAW dalam satu sabdanya “Sungguh ajaib urusan orang mukmin. Jika ia diberikan kebaikan maka ia bersabar lalu ia menkadi kebaikan baginya. Jika ia ditimpakan kemudharatan maka ia bersabar lalu itupun menjadi kebaikan baginya…”
Inilah hati mukmin yang meyakini pertemuannya dengan Allah dan mengharapkan syurga dan pengampunanNya. Dunia dilihatnya begitu sementara dan rendah nilainya. Cintanya pada Allah menguasai hatinya, rindunya pada akhirat sering menjadikannya ‘lupa diri’ hingga dirinya tidak terkesan dengan kesenangan dan kebencian orang lain. Hatinya tidak terusik dengan kedengkian dan tidak tercemar dengan ketamakan. Lidahnya terasa kaku untuk mengungkapkan keluhan dan rungutan. Kalau ada temannya yang dinaikkan pangkat maka ia turut bergembira dan meraikannya. Jika ada jirannya yang dilimpahi rezeki maka ia turut berbahagia. Jika ada saudara maranya yang hidup gembira maka ia pun tersenyum bangga.
Hatinya begitu tenang dan jernih. Tingkahlakunya penuh kebaikan dan kemesraan. Wajahnya ternampak tenang dan bercahaya. Senyumannya mampu membahagiakan orang lain apatah lagi lisannya … penuh hikmah, nasihat, ilmu dan idea-idea yang baik.
Bayangkan orang yang hatinya keruh dan negatif. Hati para pencinta dunia yang penuh dengan ketamakan. Kalau rumahnya rumah semi D dengan 4 bilik, dilihatnya rumah banglo dengan kolam renang dan taman lalu terasalah rumahnya itu seperti kandang lembu. Kalau ia memiliki kereta model tahu 90an dilihatnya kereta model tahun 2000an lalu keretanya nampak buruk dan usang. Kalau TV dirumahnya 21” dilihat pula Home Theater jirannya lalu TVnya dilihat seperti kotak kecil yang tidak berharga.
Inilah pencinta dunia, hatinya tidak pernah puas dengan apa yang ada kerana ia suka melihat dan mengimpikan apa yang tidak ada. Kalau hidungnya tidak berapa mancung, yang dilihatnya yang hidung mancung-mancung lalu dilihat dicermin, hidungnya seperti jambu iar yang tak cukup kembang. Kalau kulitnya hitam manis, yang dilihatnya yang putih gebu lalu terasa pula kulitnya macam belakang kuali.
Jadi hatinya penuh dendam dan kebencian, lidahnya kotor dengan cemuhan, keluhan, kecaman dan umpatan.
Dilihat rakannya naik pangkat, ia gelisah sepanjang malam. Dilihatnya rakannya tadi hidup aman bahagia, hatinya bertambah sakit. Baru nak suapkan sarapan pagi terpandang rakannya, lalu hilang selera makannya, bertembung dengan kawannya dipintu lift terusnya ia berlalu masam, terpaksa pula naik tangga. Rakannya pergi haji, dia terpaksa diusung kehospital. Tetapi kalau ia yang dinaikkan pangkat! Wah, jalannya seperti tidak terkena tanah, hidung seperti tergantung dilangit, mulutnya tersenyum sinis.
Inilah pencinta dunia, jarang menemui saat-saat indah dan bahagia dalam hidupnya. Struktur wajahnya pun nampak jelik dan hilang kejernihan.
Hari-harinya selalu tidak bahagia. Belum ke pejabat hatinya sudah mula menderita “Ahh, tentu banyak kerja di pejabat hari ini, tentunya boss bising-bising lagi…”. Baru pegang stering kereta, hatinya mula mencaci “Tentu jalan jem hari ni, tentu tak ada tempat parking ni…”. Hatinya selalu menderita untuk sesuatu yang belum ditempuhi, selalu takut dengan perkara yang belum berlaku dan selalu risau dengan perkara-perkara yang masih belum diketahuinya.
Kalau bercerita semuanya yang negatif…. Kenakalan dan kedegilan anaknya, bumbung rumah bocor, paip rosak, kereta rosak dan bermacam-macam lagi. Kebaikan anaknya tidak pernah pula diceritakan.
Jadilah pencinta Akhirat yang kekal abadi, bukan pencinta dunia yang sementara. Ikutlah resmi tukang jaga parking. “Walaupun keretanya banyak tapi ia tidak pernah sombong, walaupun keretanya bertukar-tukar saban hari tetapi ia tidak pernah takbur, walaupun keretanya diambil semuanya tetapi hatinya pasrah dan tenang. Kenapa? Kerana ia tidak pernah merasa MEMILIKI, semuanya itu hanyalah pinjaman. Ya, inilah hidup dan dunia yang sedang kita hidupi … semuanya hanyalah pinjaman.”
Jadi, hati bagaimana yang kita inginkan? Hidup yang bagaimana ingin kita tempuhi? Hari bagaimana yang ingin kita lalui? Dan yang paling penting tempat bagaimana yang kita inginkan di Akhirat nanti? Kita perlu buat pilihan dan setiap pilihan itu ada harganya, perlu ada usahanya dan menuntut pengorbanan berdasarkan nilainya. Kalau barang murahan tentu harganya pun murah tetapi kalau barang baik dan berkualiti maka harganya pun baik juga. Jadi jangan sekadar buat pilihan tetapi bersedia juga untuk buat perubahan.

No comments: