Thursday, February 24, 2011

Mencari Sumayyah


Kenalkah engkau kepada Sumayyah Srikandi sejati?
Seorang hamba yang sangat berani,
Padang pasir dan fatamorgana menjadi saksi,
Keteguhan iman keluarga ini,
Dijemur di bawah terik mentari.

Turut diseksa anak dan suami,
Oleh musyrikin yang dendam dan benci,
Yakni Al-Mughirah tuannya sendiri,
Abu Jahal yang melopori,
Kerana Sumayyah mengaku Rabbinya Ilahi,
Muhammad sebagai rasul dan nabi.

Rasulullah pemberi motivasi,
Kepada keluarga yang suci ini,
Tidak berganjak iman di hati,
Walau seksaan semakin pedih.

Pabila anak dan suami meninggalkan duniawi,
Akibat siksa yang berat sekali,
Sumayyah diseksa sekali lagi,
Oleh Abu Hudzaifah dan Abu Jahal yang dilaknati.

Tetapi,
Walau dipaksa meninggalkan agama yang murni,
Makin teguh imannya di sanubari,
Penyeksa tidak berbuat apa lagi,
Api kemarahan memenuhi diri,
Sumayyah ditombak tertusuk tepat di ulu hati,
Akhirnya Syahid kerana
keteguhan imannya kepada Ilahi.

Sumayyah,
Walaupun dirimu tiada lagi,
Namun namamu menjadi sebutan di sana sini,
Srikandi dan Syahidah Islam pertama sekali,
Menjadi sejarah Tamadun Islam yang abadi.

Aku mencari dan terus mencari,
Adakah lagi wanita sepertimu ini?
Patah tumbuh, hilang berganti
Tetapi sukarnya dirimu ku cari ganti,
sukarnya dirimu dicontohi,
Oleh wanita Islam di era moden globalisasi.

Wednesday, February 23, 2011

Motivasi drpd Cinta

Cinta itu adalah ....

Orang kata, cinta itu ada kuasa istimewa. Cinta boleh membuatkan orang kuat untuk mencapai sesuatu di dalam kehidupannya. Ada seorang lelaki yang bercinta dengan seorang wanita pernah berkata kepada saya bahawa, segala perubahan ke arah kebaikan di dalam kehidupannya berlaku adalah kerana cintanya kepada seorang perempuan.
Dan tidak kurang juga yang jatuh dari kebaikan kepada keburukan, kerana cinta. Tetapi oleh kerana biasanya manusia akan ‘mabuk cinta’, maka saya suka nak fokuskan kepada cinta yang memberikan motivasi untuk bergerak ke arah kebaikan. Sebab biasanya, tidak akan ada manusia yang hendak mengaku bahawa cintanya membawa kepada keburukan.
Dan kalau diberikan kepada saya, saya sendiri akan menyatakan bahawa apa yang dinamakan ‘Cinta’ itu, memang tidak akan memberikan apa-apa melainkan kebaikan semata-mata.
Jadi, di sini kita duduk sebentar dan melihat.
Motivasi itu membawa ke arah….
Beberapa orang yang bercouple, atau dengan mudahnya saya terjemahkan sebagai ‘bercinta di luar batasan syara’, berusaha keras membuktikan bahawa hubungan mereka tidak mendatangkan apa-apa melainkan kebaikan.
Mereka akan berusaha untuk sama-sama cemerlang di dalam peperiksaan agar mampu membuktikan bahawa ‘couple’ mereka itu adalah satu perbuatan yang benar dan tidak ada padanya keburukan.
Bahkan, ada juga yang cuba membuktikannya dengan menunjukkan perubahannya ke arah peningkatan rohaniah, seperti semakin rajin membaca Al-Quran, semakin rajin ke masjid, semakin rajin bangun qiamullail dan sebagainya.
Mereka menyatakan bahawa, cinta mereka tadi memotivasikan mereka.
Tetapi saya melihat, mereka becinta dengan cara yang saya sendiri tak namakannya sebagai ‘cinta’. Namun oleh kerana masyarakat suka menamakan itu sebagai cinta, maka di sini saya pakai perkataan cinta, atau membawa maksud sebagai ‘hubungan di luar batasan syara’. Pendek kata, cinta mereka berjalan dengan perjalanan yang tidak berada dalam pagar-pagar syara’.
Keluar berdua-duaan, perbualan tanpa batasan dan terketeikatan dengan syara’, bahkan ada yang berpegang-pegangan tangan, bergesel badan, dan tidak kurang juga yang menggunakan pelbagai ‘pertahanan syara’ seperti alasan menjadi ‘muroqib’(istilah penjaga bagi menemani perempuan yang keluar berjalan di timur tengah ini), alasan berhubungan sebab program dan sebagainya namun isi perhubungan itu penuh dengan pelanggaran-pelanggaran batas yang sepatutnya. Belum dikira dengan pelanggaran batas syara’ secara persendirian seperti menampal gambar pasangan yang masih belum sah itu di dinding, di dalam buku dan sebagainya, melihatnya berkali-kali kononnya melepas rindu yang terbuku di dalam hati, dan bermacam-macam lagi.
Dan mereka menyatakan, hubungan mereka itu benar, tiada salahnya, atas pembuktian kecemerlangan dalam bidang akademik, dan juga pembuktian peningkatan ‘rohaniah’ mereka sebentar tadi.
‘Pause’
Saya menekan butang ‘pause’ agar yang berfikiran demikian boleh ‘berhenti sebentar’ dari berfikiran demikian dan melihat satu pandangan lain. Saya tidak kisah sama ada pandangan ini akan diterima atau ditolak, akan dipuji atau dihentam, sekurang-kurangnya selepas butang ‘play’ ditekan, dan diri kita masing-masing meneruskan kehidupan, maka terlepas sudah daripada bahu saya tanggungjawab memberikan peringatan.
Jadi, ‘pause’ ya. Biar saya sahaja yang bergerak.
:-)
Melihat semula kepada satu pengakhiran yang hakiki
Oleh kerana kita menekan butang ‘pause’, maka semuanya terhenti. Masa kini terhenti. Hubungan kita dan dia, bersama-sama ‘Cinta Yang Memotivasikan’ tadi turut terhenti. Lihat sebentar kepada apa yang kita namakan cinta tadi. Hubungan yang dikatakan tiada keburukan tadi. Pembuktian-pembuktian kita tadi.
Baik. Sudah lihat? Sekarang saya hendak menekan butang ‘fast forward’. Kita hendak pergi ke pengakhiran. Oh, oh, bukanlah pengakhiran itu bermaksud hubungan tadi berjaya kekal ke alam perkahwinan atau tidak. Bukan dan bukan.
Pengakhiran yang saya maksudkan adalah pengakhiran yang sebenar.
Akhirat.
Agak-agak, ‘hubungan Cinta Yang Memotivasikan’ kita tadi akan pergi ke mana?
Sebelum saya menjawab, maka dengan seronoknya saya menukilkan satu hadith yang mana hadith ini sentiasa diletakkan di dalam bab yang pertama dalam banyak kitab-kitab hadith. Mengapa diletakkan di tempat yang pertama? Kerana hadith ini menunjukkan bahawa, yang pertama itulah yang menentukan yang akhir. Apa yang pertama yang dimaksudkan itu?
Lihatlah hadith ini:
Daripada Amirul Mukminin Abi Hafsin Umar ibn Khattab RA bahawa dia berkata: “Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabdaSesungguhnya setiap amal itu adalah dengan niat, dan sesungguhnya untuk setiap orang itu apayang diniatkan olehnya, barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya akan menuju kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang hijrahnya untuk dunia atas kesenangannya, atau perempuan untuk menikahinya, maka hijrahnya akan menuju kepada apa yang ditujunya(dunia dan perempuan tadi)”
Hadith ini diriwayatkan oleh Bukhari di awal Kitab Sohihnya, dan di dalam Al-Iman(Bab Apa yang datang dengan amal bersama niat yang baik dan untuk setiap manusia itu apa yang diniatkan olehnya) dan di lima lagi tempat yang lain di dalam Kitab Sohihnya. Dan Muslim juga meriwayatkannya di dalam Al-Imazah(Bab Sabda SAW: Sesungguhnya setiap amal itu dengan niat) dan diriwayatkan juga oleh Abu Dawud dalam kitab At-Talaq dan Tirmidzi dalam Kitab Fadho’il Al-Jihad dan Ibn Majjah dalam Kitab Az-Zuhd dan An-Nasai dalam Kitab At-Toharoh dan Daruqutni dan Ibn Hibban dan Al-Baihaqi.
Kita menekan butang ‘rewind’ hinggalah ke tempat kita menekan ‘pause’ tadi. Oh, kita lihat akan kecemerlangan akademik yang kita canangkan sebagai pembuktikan ‘kebaikan cinta kita’ tadi. Oh, kita lihat juga akan peningkatan rohaniah yang kita nyatakan sebagai bukti ‘kebersihan cinta kita’ tadi. Dan kita lihat sekilas ‘bagaimana kita bercinta’ pula, dan kemudian kita pergi kepada ‘sebab berlakunya peningkatan dan kecemerlangan’ tadi.
Kemudian sekali lagi kita menekan butang ‘fast forward’ menuju ke pengakhiran yang hakiki. Agak-agak kita berakhir di mana?
Dan barangsiapa yang hijrahnya untuk dunia atas kesenangannya, atau perempuan untuk menikahinya, maka hijrahnya akan menuju kepada apa yang ditujunya(dunia dan perempuan tadi)”
Pendek kata, kita akan ke neraka Allah SWT. Kecemerlangan kita, solat kita, qiamullail kita, bacaan Al-Quran kita, semuanya terbina bukan atas keimanan kita kepada Allah SWT. Tetapi terbina atas satu perkara yang tidak syara’. Maka kita akan pergi ke arah apa yang kita niatkan tadi. Kita akan pergi ke arah ‘sebab mengapa peningkatan itu berlaku’ tadi. Kita tidak akan pergi kepada Allah SWT.
Ya, itulah pengakhiran kita.
Jika terus dengan apa yang kita namakan cinta tadi.
Saya masih bersetuju bahawa ‘cinta’ itu memotivasikan
Tetapi, saya tetap bersetuju bahawa ‘cinta’ itu memotivasikan. Ah, saya tidak bercakap akan cinta tadi. Jika perasaan, ada perbezaan ‘cinta’ yang saya sebutkan, dengan cinta yang orang selalu sebut. Sebab itu pada saya, ‘cinta’ ini kekal suci dan bersih, dan tidak akan memberikan apa-apa keburukan kepada yang menjalankannya.
Hal ini kerana, definisi ‘cinta’ saya adalah: “Hendak bersama dengan dia ke syurga.”
Iya. Itulah dia ‘Cinta’ pada saya. Selain definisi itu, saya tidak akan menerimanya.
Pada saya, apabila kita hendak bersama dengan seseorang itu ke syurga, maka kita akan termotivasi untuk menjaga syara’ seketat yang kita boleh, semampu yang kita mampu. Pada saya, apabila kita hendak bersama dengan seseorang itu ke syurga, kita memang akan studi sungguh-sungguh sebab kita tahu pemalas dan culas bukanlah ciri-ciri orang yang akan masuk syurga. Pada saya, apabila kita hendak bersama dengan seseorang itu ke syurga, kita memang akan berusaha mempertingkatkan rohaniah kita, ibadah kita, akhlak kita, kerana jelas kepada kita bahawa itulah dia ciri-ciri ahli syurga.
Dan pada masa yang sama, kita akan menjaga hubungan kita dengannya agar tidak termasuk di dalam hubungan kita ‘ism-ism yang tidak syara’ yang mampu melemparkan kita dan dia ke neraka Allah SWT. Maka, segala apa yang tidak syara’, yang Allah larang, tidak akan kita masukkan di dalam hubungan kita dengan dia.
Itulah dia ‘Cinta yang memotivasikan’ buat saya.
Nak masuk syurga dengan dia, adalah Cinta Yang Memotivasikan, dan Cinta Yang Tiada Keburukan Di Dalamnya. :-)
Apakah mungkin ahli syurga terdiri daripada mereka yang tidak merasakan apa-apa dengan dosa, dan tidak bersegera pulang kepada Allah SWT? Mustahil.
Penutup: Tekan butang ‘play’
Itulah dia. Saya menulis artikel ini pada 14 Februari, pada hari orang ramai menyambut Valentine’s Day. Kononnya hari ini adalah menifestasi cinta. Saya yakin, ada sahaja perempuan yang kehilangan daranya hari ini kerana kononnya itulah dia terjemahan cintanya. Belum dikira yang melanggar batas-batas syara’ yang kononnya ringan seperti pegang tangan, dating berdua, bergesel badan dan sebagainya.
Tetapi itu semua membawa kita ke mana?
Bukan ‘dapat kahwin dengan dia atau tak dapat’ yang kita risaukan. Saya tidak pernah mengambil ukuran ‘dapat kahwin dengan dia atau tak dapat’ sebagai ukuran kejayaan sesuatu percintaan.
Tetapi kejayaan sesuatu percintaan itu pada saya adalah, ‘berjaya ke syurga bersama-sama dengan dia, atau tidak’. Itu dan itu sahaja.
Lihatlah bagaimana Rasulullah SAW mencintai kita.
Bukankah dia membawa kita ke syurga dan mencegah kita daripada neraka?
Itulah dia ‘Cinta’.
Jadi, saya telah menekan butang ‘play’.
Bergeraklah kita masing-masing dalam kehidupan sendiri. Sama ada mahu hidup dengan pandangan saya tadi, atau kekal dengan ‘cinta yang di awal tadi’, terpulang kepada diri sendiri.
Allah, saksikanlah bahawa aku telah menyampaikan.

Monday, February 21, 2011

Kasih & Cinta Dalam Islam


“Syair Arab menyebut, apabila seseorang yang
bercinta di tanya, “Apakah kau menyintai atau
sedang bercinta dengannya?”, maka
dijawabnya, “Oh, tidak…kawan sahaja atau apa
sahaja alasannya,” Ketahuilah dia seorang
pasangan KAZZAB (penipu)”
______________________________________
“…Rasa hormat adalah asas penting menjalin
hubungan cinta yang suci sesuai dengan aturan
Allah swt. Hormat kepada perintah Allah, ajaran
Rasul serta hormat ke atas hak dan maruah di
antara pasangan amat dititik beratkan ke arah
satu hubungan yang berkekalan.
Seorang lelaki yang jujur terhadap cinta dan kasih
sayang yang terjalin terhadap seorang wanita
tidak sewenang-wenangnya menyentuh tangan
wanita atau memegang erat tubuhnya. Wanita
bukannya objek yang boleh diperalatkan.
Jika ini terjadi, seorang wanita perlu berfikir,
apakah pasangan seperti ini mampu melindungi
dan menjaga maruahnya apabila berkahwin
nanti?
Jika hari ini haknya tergadai kerana seorang yang
dinamakan kekasih, apa kesudahan yang bakal
berlaku satu hari nanti?…”
______________________________________
Istilah cinta amat popular dan menjadi satu
ungkapan setia di bibir-bibir remaja yang
menganggapnya satu kalimah suci dan bererti.
Ada yang berbangga memiliki seorang kekasih
yang setia dan mula memasang angan-angan
untuk mendirikan rumah tangga bersama
pasangan pilihan.
Fanomena ini berlanjutan dari bangku sekolah
lagi malah adakalanya membawa kepada
sesuatu di luar jangkauan
Cinta perlu
difahami. Semestinya seorang remaja
perlu memahami kehendak dan definisi yang
tepat.
Tanya pada diri, sama ada cinta hanya sekadar
gelojak perasaan serta rasa tertarik antara satu
sama lain cukup untuk menjelaskan maksudnya?
Di dalam artikel bertajuk Hakikat Percintaan
Dalam Islam, rasa hati yang dinamakan cinta
merupakan satu perasaan yang semulajadi di
alami oleh setiap insan baik muda mahupun tua.
Allah telah menganugerahkan manusia naluri
untuk meneruskan keturunan (salah satunya,
menyukai pasangan berlainan jantina) atau
dikenali dengan gharizah Al-Nau’.
Ini merupakan salah satu naluri manusia dari yang
tiga iaitu gharizah Al-baqa’ (naluri untuk
meneruskan kehidupan dan mempertahankan),
gharizah Al-Tadayyun (naluri untuk menyembah
dan beragama) dan gharizah Al-Nau’.
Jadi adanya perasaan itu sememangnya sudah
fitrah manusia dan perkara ini wajar dan tidak
haram di
sisi Islam.
Dalam keadaan ini, manusia perlu memahami
kedudukan cintanya dan ke mana hala tuju
seterusnya.
Malangnya remaja hilang punca dan meletakkan
satu kesimpulan yang mudah tentang hakikat
cinta.
Cinta perlu difahami sebagai satu rasa kasih
sayang yang penuh rasa hormat, tanggungjawab,
kesetiaan, komitmen, keikhlasan, bermaruah dan
ada matlamat.
Jika ciri-ciri ini tidak ada dalam apa yang
dikatakan sebagai cinta, maka hubungan
sedemikian sekadar satu permainan dan kepura-
puraan sahaja.
Konsep cinta dalam Islam meletakkan satu aturan
yang sistematik dan teratur tanpa mengabaikan
hubungan antara manusia dan Allah.
Atas dasar ini, Islam meletakkan cinta pada satu
kedudukan yang bermaruah dan bernilai baik bagi
pihak lelaki dan perempuan.
Ke mana hala tujunya destinasi cinta remaja?
Adakah setakat mengisi usia remaja dan
adakalanya putus di tengah
jalan?
Mungkin destinasi cinta remaja yang diingini lebih
kepada konsep ala Barat yang disifatkan penuh
romantis dan indah.
Mulianya cinta berlandaskan Islam kerana cinta
yang dibina bermatlamat. Kerana ingin mendapat
kasih sayang tuhan, manusia sedia berkongsi
rasa cinta dan kasih sayang sesama insan.
Kerana inginkan kasih sayang tuhan jualah,
masing-masing ingin selamat-menyelamatkan
antara satu sama lain dari segi hubungan dan
kehidupan di dunia untuk mengejar sesuatu yang
abadi di akhirat.
Cinta yang dibina bukan cinta kosong tetapi cinta
yang punya pengertian yang luhur dan hanya
dapat dirasakan dengan jiwa yang bersih yang
sentiasa mencari tuhan

Tuesday, February 15, 2011

Hukum Merayakan Valentine Dalam Islam ...


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah melarang untuk mengikuti tata cara peribadatan selain Islam, artinya, ” Barangsiapa meniru suatu kaum, maka ia termasuk dari kaum tersebut ” (HR. At-Tirmidzi) .
Ibnu Qayyim al-Jauziyah berkata, ” Memberikan ucapan selamat terhadap acara ritual orang kafir yang khusus bagi mereka, telah disepakati bahwa perbuatan tersebut HARAM “.
Mengapa ? karena berarti ia telah memberi selamat atas perbuatan mereka yang menyekutukan Allah subhanahu wata’ala. Bahkan perbuatan tersebut lebih besar dosanya di sisi Allah subhanahu wata’ala dan lebih dimurkai dari pada memberi selamat atas perbuatan minum khamar atau membunuh.
Syaikh Muhammad al-Utsaimin ketika ditanya tentang Valentine’s Day mengatakan, ”Merayakan Hari Valentine itu tidak boleh ”, karena alasan berikut :
Pertama : Ia merupakan hari raya bid’ah yang tidak ada dasar hukumnya di dalam syari’at Islam.
Kedua : Ia dapat menyebabkan hati sibuk dengan perkara-perkara rendahan seperti ini yang sangat bertentangan dengan petunjuk para salaf shalih (pendahulu kita) -semoga Allah meridhai mereka-.
Contoh kasus : ada seorang gadis mengatakan bahwa ia tidak mengikuti keyakinan mereka, hanya saja hari Valentine tersebut secara khusus memberikan makna cinta dan suka citanya kepada orang-orang yang memperingatinya.
Saudaraku!! Ini adalah suatu kelalaian, mengadakan pesta pada hari tersebut bukanlah sesuatu yang sepele, tapi lebih mencerminkan pengadopsian nilai-nilai Barat yang tidak memandang batasan normatif dalam pergaulan antara pria dan wanita sehingga saat ini kita lihat struktur sosial mereka menjadi porak-poranda. Hendaknya setiap muslim merasa bangga dengan agamanya, tidak menjadi orang yang tidak mempunyai pegangan dan ikut-ikutan. Semoga Allah subhanahu wata’ala melindungi kaum muslimin dari segala fitnah (ujian hidup), yang tampak ataupun yang tersembunyi dan semoga meliputi kita semua dengan bimbingan-Nya.
Di dalam ayat lainnya, artinya, ” Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya.” (Al-Mujadilah: 22).
Jadi, kesimpulan dari hukum Perayaan Valentine adalah sebagai berikut :
Seorang muslim dilarang untuk meniru-niru kebiasan orang-orang di luar Islam, apalagi jika yang ditiru adalah sesuatu yang berkaitan dengan keyakinan, pemikiran dan adat kebiasaan mereka.
Bahwa mengucapkan selamat terhadap acara kekufuran adalah lebih besar dosanya dari pada mengucapkan selamat kepada kemaksiatan seperti meminum minuman keras dan sebagainya.
Haram hukumnya umat Islam ikut merayakan Hari Raya orang-orang di luar Islam.
Valentine’s Day adalah Hari Raya di luar Islam untuk memperingati pendeta St. Valentin yang dihukum mati karena menentang Kaisar yang melarang pernikahan di kalangan pemuda. Oleh karena itu tidak boleh ummat Islam memperingati hari Valentine’s tersebut.

Wednesday, February 9, 2011

Puisi Cinta~_~


Cinta adalah kekuatan,
yang mampu mengubah duri jadi mawar,
mengubah cuka jadi anggur,
mengubah sedih jadi riang,
mengubah amarah jadi ramah,
mengubah musibah jadi muhibbah,
itulah cinta..
—–
Sekalipun cinta telah ku uraikan,
dan ku jelaskan panjang lebar,
namun jika cinta kudatangi,
aku jadi malu pada keteranganku sendiri…
meskipun lidahku telah mampu menguraikan,
namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang..
sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya..
kata-kata pecah berkeping-keping,
begitu sampai kepada cinta..
dalam menguraikan cinta,
akal terbaring tak berdaya,
bagaikan keldai terbaring dalam lumpur..
cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan..